Minggu, 16 Agustus 2015

Sebelas

Lahhh... uda setaun ajeee ahahahaaaaai....
Terlalu banyak yang bisa diceritain, saking banyaknya ampe ga tau mau cerita apa  \ ^o^ /....

Awal bulan Juli 2015 ini gw ngerayain 11 tahun gw di Jakarta dengan ngerenung ria.

Masih lekat banged di otak, wanti-wanti nyokap gw, "kalau ga betah ya pulang".
Masih keingetan sahabat subuh -temen dikampung sono, dulu ampir tiap hari ngumpul didepan rumah ampe jam 02-an pagi- dengan becandaan namun nusuk, tarohan kalo gw akan kembali ke Banyumas dalam waktu 3 bulan.

Waktu itu umur gw mendekati 24, waktu itu memang gw baru keluar kerja pertama gw -dimana gw hanya bertahan 3 bulan di Tasikmalaya.

Waktu itu cuma punya 1 mimpi gede, kerja di Jakarta, TITIK.
Tanpa gw nyadar... mau kerja apa di Jakarta.
Tanpa gw nyadar abis dapet kerja di Jakarta trus ngapain lagi ?

Jadi kesimpulannya tujuan idup gw cuma kerja (apapun) di Jakarta..... ngenes banged.

Tapi begitulah, akhirnya atas kebaikan hati temen dan peluang yang berhasil didapat, gw berada di Jakarta.
Gw coba ngeberaniin diri mentargetkan bertahan hingga akhir masa percobaan.....eeee lanjut.
Mencoba bertahan sampai 1 tahun...eeee lewat.
Sampai akhirnya hasrat untuk pulang pun musnah. Se-enga enaknya Jakarta mampu menahan gw untuk ga balik ke Banyumas dalam waktu yang lumayan lama.
Kala itu kadang terbesit banyak mimpi yang bisa dibangun dan diwujudin di Banyumas, namun seiring waktu, semua angan itu pupus. sampai titik ini gw ga ngerti ini patut disesali apa engga ?



Hidup ini lucu buat gw, mungkin karena itulah gw ga pernah nganggep segala sesuatu itu seriusss banged.
Dalam hal yang paling menyedihkan sekalipun ada moment-moment yang bisa bikin gw ketawa minimal senyum, minimal banged ngetawain diri sendiri.
Atau mungkin ini karena gw yang aneh...? 
Angep yang terakhir aja deh, setidaknya karena gw tahu dan kebetulan kenal dengan banyak orang yang memandang hidup ini dengan serius dan bener, gw tau itu bener juga penting tapi ga tau kenapa gw ga ngikutin jejaknya, minimal pandangannya.

Gw pikir kita harus ambil peranan dalam kehidupan kita sekarang ini. Rasanya gw cukup puas dengan apa yang menjadi bagian gw saat ini...Bo'ong ding hehehe....^^

Sampai sekarang gw masih ngusahain supaya gw bisa hidup seperti apa yang gw angan-anganin, setidaknya setelah lama di Jakarta, angan-angan gw berubah dan berevolusi dengan gegap gempita.
Saat ini gw lagi berusaha ngebangun mimpi kami menjadi sebuah realita indah yang lebih manis dari hidup yang kami jalani saat ini.  



Kadang gw pikir, meskipun ga punya tujuan yang jelas sekalipun, hidup tiba-tiba akan menyeleksi sendiri apa yang akan terjadi, banyak "tiba-tiba" dan manuver-manuver tak terduga, ratusan kebetulan menyusun menjadi sebuah jalinan cerita indah buat gw saat ini.
Sampai disini gw cuma bisa nyimpulin.... ajaib banged hasil "rendaan" Tuhan buat gw, ga abis-abisnya gw bersyukur karena itu.    

Gw menutup sesi merenung gw dengan senyum, mantengin Jayden, anak gw yang lagi tidur, dalam ati gw berkali-kali bilang, "Ga nyesel gw tinggal di Jakarta".



Love you, Mels & Jayden



 


Rabu, 04 Juni 2014

Liebster Award


 Tq ya Dina menginsiprasi banged permintaan loooo .... (tiba-tiba gelisah gini, berasa kalo ga menuhin permintaan loo serasa bakal kena kutuk berubah jadi seno yang ada di Jungleland).

Ralat sekaligus mengkonfirmasi, "Enak ajaaaa, gw ga berenti nulis bukkkk, gw masih nulis cuman medianya beda dan terbatas, gw masih nulis aktif sebatas di BBM ama WA doang”,
lagian belum ampe 2 taon koq, baru 1 tahun lebih 6 bulan hahahaha.... sebenernya draft-nya ada banyak, cuma males ngelanjutin, nulis uda lumayan panjang gitu eeeeee tiba-tiba tangan ini terhenti dan tiada kalimat terlontar dari kepala gw, brenti dah.

So, sebelum tiba-tiba neee otak sadar lagi nulis lagi, trus menyabotase kejujuran gw dengan cara ngebeku-in daya pikir gw, gw tulis dulu 11 fun fact ttg gw :

1. Gw itu Jawa tulen, bukan Batak.
Sekalian gw konpirmasi disini, karena waktu gw lahir tuu subuh-subuh gitu, bonyok gw rada2 kreatip bikin nama, jadilah Seno Suwasono Bangun yang kalo diIndonesiin Seno Suasana Bangun, dah itu doang... ga kepikiran ketika anaknya beranjak menua gini, nama belakang gue sempet jadi polemik di kalangan tante - tante n oma - oma di gereja.
Karena udah lelah jelasin ke satu persatu pemerhati gw, gw buka disini ajaa yaaa.
Tapi gw bersyukur gara2 itu gw jadi diterima dimana-mana Hahaha.

2. Kisah cinta Melones itu Nekad Epic banged
Bayangin beda segala-galanya, tapi dipersatukan dalam Perkawinan. Ga gampang ternyata uyyyy, namun saat lihat kebelakang, bersyukur banged dengan berbagai macam peristiwa yang menimpa kami, Sampe sekarang cerita ini masih berlanjut, dan kayaknya trend-nya bakal kayak sinetron tersanjung yang ampe beberapa  abad itu baru kelar tayang (semoga, amin ya Olooohhhh). 

3. Pikiran Gw Lompat-Lompat
Ini gw simpulin gara2 gw shio-nya monyet, monyet kan sukanya lompat-lompat-kannn ? jadi kalo lagi rapat,  harus ada yang megangin  yang ngeremin celotehan gw. bahkan kadang kepikiran, jangan-jangan gw harusnya berada dibawah pengawasan lembaga pengapuan yaaa...#pensive.
Gw bersyukur ada yang bebaek hati mahamin apa maksud tujuan guwee.... gw juga bersyukur banged Melissa bukan tipe perfeksionis, bayangin kalo dia ketemu  sanguin gw... 

4. Suka banged ama musik
Semua jenis musik bahkan dangdut.... (dangdut itu sexy tauuukkkkkkk). Pengen banged punya album musik sendiri, nyanyi lagu-lagu jadulnya Frank Sinatra bak Michael Buble, pernah tergila-gila dengan scoring film gara2 beli kasetnya (baca : KASET bukan CD apalagi Mp3..saat itu teknologi mp3 belun keluar) The Lion King ama Interview With The Vampire, bertumbuh dengan musik NKOTB, Michael Jackson,  Kitaro, Vanessa Mae dan Yanni trus bergeser ke Celine Dion ampe Siti Nurhaliza, tertarik denger lagu-lagunya Andy Lau. Trus nyampur dah, lagu-lagu dari India ampe Campur Sari-nya Didi Kempot.  
Sekarang, uda tua gini, cukup puas dengan banyak musik-musik donlotan gratis (mereka sudah cukup kaya,  tanpa perlu kita tambahin pundi-pundinya - niru ngeles gaya salah sorang temen).

5. Suka banged nonton film
"Tiada hari tanpa nonton film" itu slogan gw dulu. Waktu itu sampe gw bela-belian hampir  tiap pagi bangun jam 5 buat nonton 1 film sebelum gw ngampus.
Sekarang, nonton dvd  ga ketiduran aja uda bagus hahahha... prioritasnya uda berubah. padahal film itu bisa mengajarkan banyak hal, film itu kayak mimpi yg bisa ditonton banyak orang, imaji tanpa batas dalam selebar-an layar perak.

6. Suka banged baca buku     
Entah kenapa kegiatan mulia ini juga sedang menjadi prioritas kesekian, jadi sekarang judulnya bukan baca buku, ngumpulin buku tepatnya (apalagi kalo lagi ada cuci gudang, isi sama hanya sampulnya jadul mau dicetak ulang dengan cover baru... ga masalah-kan  yg penting isinya... iya gaaa?)
Paling suka ama buku-buku karangan Paulo Coelho... FYI yg ga penting, akhirnya semalem baca Ronggeng Dukuh  Paruk-nya Ahmad Tohari.... diihhh bahasanya itu looooo, dahsyat (ini gw donlod e-booknya, ga tau bener apa engga,lengkap apa engga, besok2 mau cek di gramed ahhh hahaha).

7. Cabe mania
Perhatian, ini cabe beneran khususnya cabe rawit merah yaaa bukan cabe-cabean apalagi cabe jadi-jadian. Mungkin gara-gara ini gw jadi comel kayak gini yaa.
Tapi beneran, idup itu akan hampa kalo makan ga ada cabenya. cabe yaaa bukan sambel.

8. Baso, Mie Instan ma Cola Pepsi Twist 
Diem seribu bahasa kalo lagi makan ini.  Ga lupa tambahin fun fact no 7 pada 2 makanan yang disebutkan diatas.

9. Lebih Baik 1 hari di Gereja daripada s'ribu hari ditempat lain
Ga tau kenapa, seneng aja kalo uda disini, berasa males banged pulang ke rumah kalo dah disini, jangan heran kalo someday Loo  ketemu digereja trus gw pamitan mau pulang, tau2 saat Loo mau pulang, eeeeeaaaaa liat n ketemu gw lagi beberapa belas meter dari tempat gw terakhir pamitan, biasanya bukan karena gw balik lagi namun lebih karena ngobrol lagi ama yg lain n keterusan gituuu. 

10.  Ga Tegaa-an
Beneran... gw ga tegaan, apalagi kalo ada makanan, suka ga tega ngediiemin tuu makanan lama-lama, alam batin gw melukiskan dia akan nangis dan bersedih kalo ga dimakan, ga salah dong kalo gw segera nolongin dia memenuhi kodratnya ?

11.  Gampang nangis
Biasanya gw kalo nonton film bareng Melissa, itu film yg jedar jeder... biar mantebb gitu, efeknya dahsyat, suaranya menggelegar, layarnya gede plus biar ga sah nangis. 
Beberapa kali nonton film drama, melissa kadang cengo butuh penjelasan, gw-nya nangis kebawa emosi. Bukan, bukan karena kudu ngejelasin ke mel-nya, tapi kebawa emosi pemain2nya. 
Beberapa film yg bikin gw meleleh, real steel, this is it (pas lagu human nature), yang trahir Amazing Spiderman 2, yuppp pas adegan menjelang akhir itu tuhhh, waktu peter ngobrol ama aunt may di d apur, disitulah gw meleleh setelah nimbun emosi sejak adegan tragis yang harus ada itu (adegan disamarkan demi menghormati rekan2 yang hingga saat ini belum nonton AS2, halahhhh).

Naaahhhh demikianlah buka-bukaan gw.

Giliran jawab pertanyaaanmu neeh JengDin :

1.    Apakah alasan yang tepat supaya saya memilih Prabowo-Hatta untuk memimpin Indonesia? Yakinkan saya, ya!  Karena Pak Wowo-lah yang berhasil mengusung Jokowi-Ahok jadi petinggi di Jakarta, siapa tahu dia kembali "memimpin Indonesia" untuk memilih Jokowi-JK jadi Presiden dan Wa-Pres di Indonesia besok ini.

2.    Kalau kamu bisa memilih siapa saja dan dari partai apa saja secara random, siapa yang akan kamu pilih sebagai presiden dan wakil presiden Indonesia? Jokowi dan Jusuf Kalla (heheheh tetep).

3. Kalau kamu diberi dana tak terbatas untuk melakukan kebaikan, apa yang kamu lakukan? Ngebantu Jokowi n JK jadi R1 dan R2 karena liwat mereka akan tercipta ribuan kebaikan buat NKRI ini (semoga bukan doa yg sia-sia).

4.  Buku, film, dan lagu apa yang kamu rekomendasikan ke saya? (masing-masing satu ya)   Buku      : Fifth Mountain-nya Paulo Coelho,
Film    : 500 days of Summer
Lagu   : Come Holy Spirit-nya City Havest Church 

5.  Kejadian/keputusan apa dalam hidupmu, yang kamu harap nggak pernah terjadi/kamu sesali? Kenapa? Nusuk kaki kakak gw pake jarum, ampe sekarang masih berasa guilty feeling neeh... (duuhhhh luu malah ngingetin gw lagi dinnn....haiiizzzzzz)

6.    Sebaliknya, kejadian/keputusan apa yang nggak sesuai ekspektasi, tapi ternyata kamu syukuri di kemudian hari?  Ga jadi Kuliah ambil jurusan Teater di ISI Yogyakarta.

7.    Skill apa yang belum dikuasai tapi ingin kamu pelajari? Bikin Film n Baca Notasi

8.    Apakah lokasi travelling favorit kamu? Kenapa? Pantai Pasir Putih dimana aja, suka tanpa mengerti kenapa.

9.    Standard question: kejadian paling berkesan dalam hidup? Nikah ama Melissa

10. Seandainya nggak perlu memikirkan penghasilan atau biaya hidup, kehidupan / profesi / pekerjaan seperti apa yang ingin kamu jalani ? Pemilik Resort di Pinggir Pantai Pasir Putih di daerah NTT (berasa kayak Richie Ren di film Summer Holiday hahaha).

11. Apakah guilty-pleasure-mu? beli DVD n Mp3 Bajakan

terusin ke siapa ya dinnn.... gw copas ajaa dehh dari luuu hahahahahha, bukti betapa gw kreatippp banged malesnya.

  1. Roselin —> supaya tulisannya gak patah hati mulu. Hihihi
  2. Hendrik —> yang alasan jarang nulisnya karena terlalu perfeksionis.
  3.  Helen —> biar kepancing nulis yang rada personal
  4.  Laras —> yang tulisannya superb tapi belakangan lebih sering baking daripada posting
  5.   Irene —> yang udah ganti tahun tapi belum posting juga.
  6.  Fero —> biar tambah sibuk hahaha
  7.  Vira  —> yang niatnya selalu pengen nge-blog tapi nggak pernah update *sampe saya lupa alamat blog nya apa* 
  8. DEA —> pengen nambah-nambahin kerjaan lo aja jawab-jawabin pertanyaan. Haha.
  9.  Have
  10. No
  11. Idea, hehehehe

Silahkan menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut
1. Nyesel baca buku apa, kenapa ?
2. Nyesel nonton film apa, kenapa ?
3. Nyesel liburan kemana, kenapa ? 
4. Ga suka ama makanan apa, kenapa ?
5. Lagu apa yang loo dengerin dari suka banged ampe bener-bener bosen ?
6. Pilih S5 atau 5S ?
7. Apa Cita-cita yang belum kesampaian ?
8. Kalo punya mesin waktu, pengen kemana n kenapa ?
9. Sebutin Proyek pribadi tahun ini yang pengin didoain sejuta umat ?
10. Kalo nemu duit 1M ga ketauan siapa pemiliknya, bakal disimpen, dipake atau dikasiin ke Polisi ?
11. Kedepannya jadi Karyawan (kerja ama orang) atau Wirausahawan ? 
------------...  
Done..... 
Jadi deh, tulisan pertama setelah masa hiatus gw hahahaha...skali lagi tengkiuu ya Din, manjur neehh, jadi nulis lagi^^.

Sabtu, 08 Desember 2012

The Life of Me - setelah nonton Life of Pi



Sebenernya gue pengen nonton Life of Pi karena :
1.       Dulu pengen beli bukunya ga pernah kesampaian.
Meskipun ga  ngerti ceritanya, ringkasan ceritanya yang gue inget ada bocah terjebak disebuah sekoci penyelamatan ditemani macan, orang utan, zebra ma hyena.....  mmmm dalam bayangan gue kala itu :
-          apa binatang-binatang ini uda jinak,
-          ataukah Pi ini, anaknya yang punya sirkus
-          bahkan kepikiran ini cerita fabel yang binatang n manusianya bisa ngobrol-ngobrol  yaaaaaa mirip-miriplah ama mowgli  atau  George of the Jungle gitu.
-          pengen ngerti dengan setting yang “hanya” sekoci ditengah laut itu apa yang bisa ditulis dalam sebuah buku....

2.       Kemudian saat Trailer film-nya keluar, ga gitu antusias banged dengan visual-nya tapi malah tertarik banged karena scoringnya yang emosionil banged plus adegan paus lompat yang spektakuler dengan warna dominan  ijo metalik gitu, langsung deh teriak-teriak dalam hati HARUS nonton film ini.



3.     Gara-gara itu lalu mulai rajin cari2 info soal Life of Pi dan terakhir baca resensinya di Cinemags (majalah film favorit gue)  dan semakin penasaran dengan cerita Pi yang memeluk 3 agama (bahkan ngajar Agama Yahudi juga), makin penasaran gue....

Jreng Jreng......Setelah nonton film-nya, penilaian gue tentang film ini : DAHSYYYYAAAAAAATTTTT abis.

·         Settingnya  ga cuma “sekoci” dan lautan  tapi ada juga Toronto, India (tepatnya di Pondicherry -ampe takjub di India ada juga kebun teh yang indah banged-, bagian India yang dikenal sebagai The French riviera of the east (dijelasin koq di Film itu atau mungkin dibukunya juga kali ya ?)), ada juga pulau karnivora, dan meksiko. 

Ang Lee memaksimalkan Visual film-nya kali ini dengan angle-angle yang menarik bahkan di beberapa bagian gue nahan nafas apalagi saat kapalnya tenggelem dan adegan Badai, Ombaknya itu loooohhhh, dibandingin The Perfect Storm-nya George Clooney ma The Guardian-nya Kevin Costner, yang ini lebih gilaaaaa.  Apalagi begitu ampe di adegan Pi uda di Sekoci, uda deeeh gue terhanyut (ahahaha bahasanya…) ampe berharap film-nya ga abis-abis gitu
Dan sang sutradara asal Taiwan ini sengaja memaksimalkan visual dengan bantuan Format 3D, beliau ga ngebuat format 3D demi gaya-gaya-an atau karena latah n tekanan para produser-produser di sana demi keuntungan semata, Tampilan 3D ini semakin ngebuat film ini idup.
  


·         Dialog-dialognya Mantab (beberapa kali gue sampe meng-gila-gila kan kalimat-kalimat yang dilontarkan disana) ga terkesan meng-gurui tapi kontemplatif banged. Ga perlu kalimat mikir yang bikin keriput jidat, tapi dengan sederhana menanyakan sesuatu yang luar biasa.

·         Aktingnya ehemmm emang mau diperhatiin sampe situ yaaaa ? Aktingnya buat gue wajar, ngalir n nyaman ditonton.  Padahal jajaran pemain-pemainnya ga gitu terkenal kecuali Gerard Depardieu (ini juga ga familiar buat beberapa orang) ma Tabu (bintang film india yang gue juga ga ngeh ), yang jadi Pi bahkan baru kali ini main film. Fakta lainnya aslinya tokoh novelis yang lagi nginterview Pi dewasa seharusnya diperanin Tobey Maguire (actor favourite Ang Lee neeh kayaknya, sebelum ini dia main beberapa film-nya Ang Lee), tapi karena dia terlalu ngetop akhirnya semua adegan Tobey yang uda disyut dibuang n diganti ke Rafe Spall (hayooooo ada yang tauuu ?) actor yang belum begitu nyelebritis.  

·         Dari pendapatan Box Office,  standard lahh... minggu kemaren uda dapet 40-jutaan di Amerika walopun secara worldwide uda dapet 125 juta USD  (uda nutup ongkos produksinya yang 120 juta USD)  dan masih akan bertambah karena film ini masih diputar di bioskop-bioskop seluruh dunia plus nantinya akan ada hasil penjualan DVD n Blue Ray-nya.

·         Kesimpulan : Bakal nonton Film ini lagi (sayangnya di Indonesia, belum masuk versi IMAX-nya.....ini desas desus di kaskus ^^ kalo ada 3D IMAX kayaknya bakal kesitu daahhh –kalo ada yang bayarin- hehehehe).

·         Harapan :
-          Ang Lee dapet Oscar lagi (Beliau pernah dapet Oscar Sutradara terbaik saat bikin Brokeback Mountain dan hampir dapet Oscar juga saat bikin Crouching Tiger Hidden Dragon).
-          Indonesia bisa bikin film kayak gini.... temen2 di gunsa yukkkk bikin.... ^^

Nonton Life of Pi buat gue kayak dikasi beberapa arahan dari beberapa pertanyaan –pertanyaan yang kadang bersliweran di kepala, meskipun ampe sekarang gue belun nemu jawaban pastinya, namun Life Of Pi dengan kesederhanaannya yang spektakuler makin menegaskan ke gue kalo Tuhan itu Baik, Tuhan itu maha kuasa.
Novelis yang bertandang ke rumah Pi nanya pertanyaan yang intinya : “Apakah kisahmu bisa ngebuat gue percaya Tuhan ?”
Gue tertampar dengan pertanyaan ini, gimana kita sebagai “kitab yang terbuka” ini ngejalanin idup kita, apakah kisah hidup kita bisa ngebuat orang yakin kalo Tuhan itu ada ? jangan – jangan malah kita skeptis ama idup kita sendiri. ga nyadar kalo apapun yang kita lakuin bisa jadi “kesaksian” buat orang lain, jangan-jangan kita “nyaman” ama mental blok yang kita ciptain sendiri, kita terkotak dalam kotak - kotak yang kita buat dalam pikiran kita sendiri, kita ngejalanin idup yang gini-gini aja, ngeluh saat ga bisa idup enak, ngambek saat ga bisa kerja gampang. Sering kita ga maksimalin apa yang udah Tuhan kasi ke kita n cenderung ga tau malu saat kita diem-in apa yang sebetulnya bisa kita kerjain. Bahkan kita cenderung ngebatasin campur tangan Tuhan dalam idup kita. Seringkali bahkan kita ga berani “berpetualang” dalam pikiran sendiri yang ujung-ujungnya kita jadi orang yang kayak gitu-gitu aja, ga berkembang, ga inovatif,
“Perjalanan iman” seorang Pi yang teruji kala harus ngehadapin banyak hal disaat kehilangan segalanya ngebuat gue mikir, betapa seringkali gue ga bersyukur dengan apa yang gue punya sekarang.
Buat gue, nonton Life of Pi adalah sebuah petualang otak dan mata dalam 127 menit pemutaran film-nya.
Akhirnya, nyambung dengan yang diatas banged, bagi yang mau kasi gue novelnya… ditunggu yaa… ahahahahhaa. 


 Jakarta, 09 Desember 2012

* Mudah-mudahan diterima n bisa dimuat di komikmuda.com ^^
 

Rabu, 05 Desember 2012

Romansa Ujan


Oi oi oi…. akhirnya Jakarta ujan juga… dalam artian bener-bener berasa musim ujan-nya, ga cuma ujan sekali-kali doang, walopun ini seharusnya kan uda mulai dari beberapa bulan yang lalu yaaak ?
Apapun teori yang menyebabkan terlambatnya musim ujan ini, yang jelas sekarang : it’s raining meeennnnn… Haleluyaaa… It’s Raining meeeennn..  wahahaha jadi keingetan lagunya Geri Halliwell, soundtrack-nya Bridget Jones’s Diary beberapa tahun yang lalu.

Kenapa gue suka banget ma hujan…. selain proses-nya yang menakjubkan (yang sebenarnya ga penting-penting amat buat gue, peacee yaa), tapi yang pasti, buat gue hujan itu romantis
Ini karena sejak kecil dicekokin banyak film-film dengan setting ujan plus karena gue orang melankolis abis, makanya berasa feel-nya dapet bange, kalo ada film yang ada adegan pisahnya, trus yang diputusin nangis-nangis sambil ujan-ujanan gitu wahahahah.

Jurassic Park ga akan mulai asik kalo ga ada ujan badai yaaa.
Coba apa yang diinget di film Spiderman 1…  adegan kissing kebalik pas ujan kann..? (itu mah bukan karena ujannya tapi karena kissing-nya yang ga umum yaaak hihihihi).
Bahkan film favourite gue sepanjang masa (setidaknya ampe saat ini) adalah …. Twister…ini juga ga nyambung, secara itu kan film soal badai, soal gimana nyungsepin alat bernama dorothy ke bawah Tornado, yaaa setidaknya suasananya masih dapet lahh, mendung-mendung mesra gitu….

Lucunya (kata lain dari : Anehnya) sampe sekarang, gue malah belum pernah sekalipun nonton film Singin’ In The Rain, padahal dari judulnya kan uda ada unsur ujan-nya yaaa… n gue ga ngefans tuh ma Rain, artis Korea itu (biarlah hal ini menjadi kesukaaan pasangan hidup gue aja, eeeh dia ga gitu ngefans Rain ding, doi sukanya Lee Seung Gi).

Buat gue, hujan adalah salah satu hal yang bisa ngebuat gue bisa kecehan (ujan-ujanan sambil mainan luapan air di jalan) dengan sangat semangat bahkan cenderung rame-rame ajak temen-temen gitu. Kalo di kampung mah aernya masih bersih, selokannya lancar, jadi kalo ujan, itu murni beneran luapan air ujan yang ga ketampung tanah n ngalir, jangan dibayangin kayak di Jakarta sini yaa…kalo kecehan  itu dilakukan di Jakarta namanya ngobok menjurus ke kebanjiran yaak …?

Naah dulu tuuh, asiknya kalo kecehan yang dibarengi ma gluduk a.k.a petir, waaahh semakin yahud dah, palingan pulang-pulang dimarahin ma nyokap (panggilan sebenarnya Ibu, namun karena terlanjur menggunakan kata ganti “gue” rasanya ga nyambung kalo ditulis dengan panggilan sebenarnya yaaak huwahahahaha).

Kalo udah gitu, dulu doa-nya: “Semoga ujannya sore menjelang malam dan lama”, supaya :
1. Uda pulang dari sekolah
2. Abis kecehan, trus mandi
3. Abis mandi trus makan
4. Abis makan trus tidur lebih awal daah ditemeni ujan ma bunyi gludak-gluduk gitu.

Meskipun demikian, yakinlah hal itu jaraaang banged kejadian, sekali-kalinya lama dan berhari-hari, Sungai Serayu langsung deh luber, banjir terbesar selama gue tinggal di Banyumas sana (OMG, itu bukan karena doa gueee kan yaaak ???).

Satu hal yang paling enak di kala hujan selain makan Indomie (eeeh mie instan rebus ding) plus nyruput (minum) susu coklat anget adalah RUMAH.

Kenapa Rumah ?
Karena kalo pas lagi dahsyat-dahsyatnya langit menggelontorkan airnya, Rumah adalah tempat ternyaman, tempat perlindungan di mana di situ berkumpul orang-orang yang kita cintai.
Rumah buat gue adalah satu tempat kita dimana kita bisa share bahagia satu sama lain, share rasa takut, rumah adalah tempat di mana kita mulai belajar, nyoba-nyoba idup, tempat di mana saat kita diomelin abis-abisan namun di saat yang bersamaan tersedia pelukan-pelukan penerimaan. Rumah adalah tempat di mana kita bebas menikmati kesedihan dan kepedihan bahkan rumah adalah tempat di mana kita bisa simpen rahasia,  simpen muka kita yang sebenernya.
Meskipun jujur hal itu ga semua bisa kita rasain, apalagi di sini, di Jakarta. Buat gue disini banyak rumah-rumah mewah namun ga bikin homy (gimana mau homy, wong rumah-rumah itu bukan punya gue wahahahah).

Di Jakarta juga banyak rumah yang sangat ga nyaman kala ujan n aer-nya meluap, gimana nyaman wong aer-nya meluap sampe masuk rumah gitu, mana bisa bikin indomie n nyeruput susu coklat, yang ada rasa panik kalo aernya semakin naik n ga surut-surut.

Terlepas dari rumah mewah dan rumah yang berada dalam peta banjir, rumah buat gue akan homy kalo diisi oleh pribadi-pribadi yang saling mencinta, yang saling memahami, saling melengkapi, saling menertawakan bahkan disaat guyonan kita garing abis, saling setia saat ribuan episode kehidupan hilir- mudik didalamnya.
Memang ga semua orang beruntung bisa dapetin hal itu semua, rumah yang nyaman yang gak kebanjiran saat hujan dateng ataupun rumah yang homy buat “jiwa-jiwa” penghuninya.

Meskipun demikian, gue bersyukur di usia lebih dari seperempat abad ini (lebihnya banyak yaa), dan ditempat yang muskil gue jangkau di kala gue kecil, di Jakarta ini gue nemu “rumah” gue, “rumah” yang siap nampung berbagai peristiwa bahagia, duka, takut serta usaha, “rumah” penuh cinta yang bahkan saat kata cinta itu ga terucap, namun terlihat dalam setiap tindakan kita.
I Love you Pats (itu nama kecil pasangan gue).


Jakarta, 22 November 2012


Tulisan ini juga bisa dibaca di komikmuda.com :
http://komikmuda.com/2012/11/29/romansa-ujan/


Kamis, 08 November 2012

Nikmati saja



Pernah ga punya satu keinginan yang banged-banged.... sampe akhirnya punya tekad buat no matter what happen keinginan itu harus terpenuhi ? Jawabannya pasti beragam :

ada yang punya,

ada yang enggak,

ada yang langsung merencanakan serta menimbang, mengukur dan melakukan,

namun ada juga yang tar sok tar sok (kalo ini mah ga punya kepinginan yang sooo badlyyy yaak),

bahkan ada beberapa yang skeptis (istilah galau-nya kalah sebelum berperang, layu sebelum berkembang).



Ga’ jarang saat kita mengharapkan sesuatu, ga semuanya terwujud, ga semua dikasi ma “Yang Diatas”.

Lucunya ada printilan-printilan hal lain yang happen ke kita. Kaloo orang bilang ada plan B yang tidak kita duga dan it works.

Plan A- nya gagal. Namun lama-lama karena rutin ngejalanin plan B tau-tau kewujud juga Plan A-nya.

Kalo temen ngomong siiii ”Ada yang mistis” haaalllaah.


Dalam hidup memang banyak banged hal yang bisa kita lakuin, banyak banged keinginan yang bisa diwujudkan (bukan hanya kebutuhan saja yang harus dipenuhi ya guys).

Kadang kepikiran ga see... kalau semua itu connected satu dan yang lainnya, maksudnya antara keinginan dan kejadian real-nya atau antara keberuntungan dan ke”sial”an atau antara kebahagiaan dan petaka, atau, atauuuu (haiiissss koq jadi melebar kemana-mana gini…?) dalem bahasa yang sederhana ga ada yang namanya kebetulan.

Kadang kita ga mau ngapa-ngapain tau-tau ada something happen yang butuh kita disitu seketika,

Kadang nyimpen barang saking “primpen”-nya, (saking aman dan rahasianya) sampe lupa naro, eee pas dicari ga ketemu tapi pas dibutuhin nonggol sendiri.

Kadang kita bete kesasar, salah jalan eeee tau-tau disitu ketemu temen lama yang lama ga pernah ketemu,

Kadang pas di rumah manyun ga punya duit eeee tau-tau ada temen dateng bayar utang yang udah kita lupain.


Jujurly, pikiran kita kadang ga sampe kesitu,

Pertanyanyaan mengapa dan bagaimana, selalu menggelayut dalam benak kita.

Meskipun kita berusaha merangkai jawaban itu sendiri dari logika kita, namun ujung-ujungnya takjub, “Koq Bisa yaaaa...”

Jadi teringat pernah baca quote siapa gituuu saya lupa namanya (ironis ya, “saya ingat tapi lupa”) yang masih nempel dikepala :

“Puncak dari sesuatu yang rasional adalah irasional”.


Buat saya, quote itu berhasil menciptakan sebuah prinsip simple yang menyebalkan... “NIKMATI SAJA”

Saat ada kejadian ga enak... “nikmati saja”

Saat ada kejadian enak “nikmati saja”

Saat diomelin boss “nikmati saja”

Saat dipuji atasan “nikmati saja”

Saat jalan berdua ma pasangan “nikmati saja”

Saat lagi ngambek-ngambek-an ma pasangan “nikmati saja”

Saat ada airmata “nikmati saja”

Saat ada sukacita “nikmati saja”

Saat dikejar-kejar deadline nulis “nikmati saja”

Bahkan saat ga tau mau nulis apa “nikmati saja”



Pasrah banged yaaa....? Tapi jangan salah di balik kepasrahan “nikmati saja”, terkandung penyerahan diri, penerimaan diri serta syukur.

So temans, meskipun apapun juga menimpamu ……“nikmati saja”

Bagi saya menikmati sesuatu itu kan ga melulu diam n do nothing ya, menikmati itu ada juga analisa yang dilakukan, menikmati itu juga mikir, kenapa ini bisa nikmat, komposisi-nya apa aja, bakal bertahan berapa lama ke-nikmatan itu, bla bla bla (maksudnya ada seribu satu macam pemikiran, silahkan dipikir sendiri). Dari situ akan keditek apa yang do and don’t’s dalam ngejalanin idup ,



Kesimpulan ; Prinsip nikmati saja memang simple namun rumit (biar dibilang sok filososfis ^^) Wahahahhaa....



So, selamat menjalani hidup dan menikmati apa saja yang Tuhan ijinkan terjadi didalamnya.



Jakarta, 18 Oktober 2012
(Tulisan ini dimuat juga dalam http://komikmuda.com/)

Kamis, 26 Januari 2012

Siap ga siap..... jadi juga

Akhirnya minggu ini, jadi HOST juga untuk sekali-kalinya wahahahhahahahahahahha.
impian masuk bilik siaran n cuap-cuap bawain acara radio terpenuhi sudah....
penampilan perdana ini cukup memuaskan - diluar perkiraan malahan, ya iya lah... secara ga ada persiapan sama skali (ngeeleeesss) kebetulan aja sering ngikut jadi kontributor, makanya berasa bisa dan biasa ^^.

Ooooooooo perlu dijelaskan, acara kita ini namanya SENADA (Seputar Anak Muda) disiarin setiap Sabtu jam 20.00 - 21.00 WIB di 96,30 RPK FM,
susunan petugas diacara itu adalah :
- Host yang jadi pemandu acara dari mulai sampai akhir
- Narasumber yang ga perlu dijelasin lagi fungsinya, bagaimanapun kata narasumber sudah jelas
artinya hehehhee (biasanya praktisi atau pendeta - seseorang yang expert dibidangnya)
- Kontributor yang memberi pandangan menurut versi diri sendiri (biasanya sepasang),
dan yang paling tidak boleh dilupakan adalah ......................
- Operator (paling berkuasa disini wahahahha, secara dia yang pegang kendali alat-alatnya -
operator dari pihak radio RPK).

Segala sesuatu yang terjadi, sayang kalo ga diambil hikmatnya.
Begitu juga dengan hal ini, bagi beberapa orang menjadi host acara radio mungkin sudah biasa, ada beberapa yang terlahir emang buat nge-host namun sepertinya rahmat seperti itu bukan buat gueeehhhh....
Dari kecil (sekarang juga perawakan masih kecil gini), hemmmm okkeeii....... dari muda (eeheeem... sekarang juga masih muda yaah)... whatever laaahh hihihihihihi cita-cita menjadi penyiar terasa banged.
Saat itu, seorang penyiar radio itu artinya keren banged, punya fans, tiap ultah sweet seventeen ada (biasanya jadi MC-nya), bisa menebarkan kharisma meskipun orang-orang ga liat muka n kehadiran kita.
Apalagi penyiar itu baek banged kaan, suka kasih-kasih lagu ke orang-orang, kirim-kirim salam ke semua orang, messenger yang baik lah mereka ini.
Kan Alkitabiah banged tuh, menyebarkan berita sukacita hehehehhehehe

Jadi secara singkat bolehkaaaan, kalo kita menganggap ini sebagai salah satu rencana Tuhan ?
Bayangin, mana bisa kita mengatur host yang seharusnya bertugas ndilalah sakit, host yang lainnya ada kegiatan, ga mungkinkan narasumber yang ada, melontarkan pertanyaan dan ngejawab pertanyaannya sendiri (berasa aneh banged kaaaan..?).
jadi begitulah, host jadi-jadian pun sudah terlaksana.

Kalo kita lihat mau lihat sedikit kebelakang, rasanya lucu juga ya, seringkali apa yang kita kejar, apa yang kita rencanain susssaaaaaaaaahhh banged dapetnya.
Tapi kalau Tuhan sudah berkehendak, maka segenap semesta mendukung langkah kita, ada aja yang bisa dilakukan n ada aja jalannya.

Atas dasar itulah makanya kita harusnya siap ngejalanian apa aja yang Tuhan mau arahkan ke kita.
Apapun yang terjadi, kita harus siap.
apapun yang terjadi, kita harus punya energi lebih dan semangat lebih buat ngejalanin hal yang tidak biasa itu.

Penyerahan diri pada Tuhan, akhirnya menjadi sebuah kesimpulan bagi kita.
Do the best and let God do the rest.

Minggu, 22 Januari 2012

Mencari Tuhan

Saat tepat mencari Tuhan,
1. Dikala Dirundung masalah
2. Disaat sedih
3. Disaat bimbang
4. Stuck, kecentok masalah tidak ada jalan keluar.

Berasa menyedihkan banged ga sih? kita ingat dan mencari Tuhan hanya disaat - saat terburuk dalam hidup kita, ketika dalam keadaan galau, pressure hidup terlalu tinggi, dan jika boleh disempitkan maknanya - dikala tidak normal, ataukah jangan-jangan kita beranggapan karena Dia Allah, maka memang harus ada kondisi extraordinary sehingga barulah kita sampaikan segala beban kita padaNya kala itu.

Sepertinya kurang Fair, jika kita malah kemudian mengatur Tuhan untuk segera menjawab segala keluh kesah kita, memintaNya mengubah keadaan menjadi baik kembali alih-alih mencari kehendak Tuhan pada hidup kita.

Seringkali kita menjadi arogan tanpa kita menyadari betapa hidup kita seringkali berjalan diluar kehendah Allah.
Atau bahkan secara tidak sadar - karena merasa sudah menemukan Tuhan dan berjalan dijalanNya - kita melupakan sisi humanisme dan kepedulian kita pada sesama.

Mencari Tuhan mungkin menjadi sebuah perjalanan spiritualitas kita sepanjang hidup, Meskipun demikian kita tidak mungkin membatasi otoritas Allah dalam hidup kita.

Berbahagialah bagi kita yang sudah menemukan Tuhan dalam hidupnya serta menjalani hidup ini dalam kedekatan yang intim denganNya.